Rabu, 18 Februari 2009

Episode : Balada Mamam

Sejak usia empat bulan, azka telah diperkenalkan dengan makanan padat pertamanya... Biskuit baby awalnya menjadi pilihan Bunda. Diencerkan dengan susu, dan yummi... siap disantap...tapi apa yang terjadi, ternyata tak semudah yang difikirkan oleh Bunda...demi melihat sang buah hati yang begitu bersemangat mengunyah tangan sejak dua bulan lalu...Bunda berkeyakinan, adalah mudah bagi Bunda untuk membimbing Azka mengunyah, menelan biskuit yang sudah berubah wujud menjadi 'bubur biskuit susu' itu...

Namun kenyataannya adalah :

Azka bingung ketika sebuah benda mungil berkepala cekung yang kita sebut sendok (yg ini berukuran kecil_disesuaikan dengan ukuran mulut baby) diluncurkan ke pintu mulut alias bibir2nya yang mungil... Azka menatap benda itu takjub, mengamati tanpa ada keinginan untuk mencicip... ah, apa itu mencicip... seorang bayi, mana mengerti arti mencicip...

Bunda kebingungan, sendok semakin didekatkan bahkan menyentuh pelan permukaan bibir... Azka spontan kaget dan mengunci mulutnya kian rapat, wajahnya dipalingkan ke samping...

Nak, ini enak... Bunda sudah nyobain dulu sebelum Bunda kasih ini ke kamu anakku... Bunda udah nyobain satu porsi (heheheh... 1 keping maksudnya)
Azka menolak... no no no... dia bingung, jari2 kembali memenuhi mulutnya... ini lebih asyik fikirnya... lebih tasty... Oh No, hentikan nak... jari2 itu bukan makanan sayang, ini yang bunda suapin ini yang enak... yang lezat dan bergizi...
Azka semakin uncomfort kala Bunda semakin agresif memperkenalkannya pada bubur biskuit yg asing baginya...

GAGAL....
Bunda bingung...
nak, makan itu kebutuhan jasady... makanan bergizi hak bagi tubuhmu... bagaimana Bunda menjelaskan semua ini... Bunda tercenung seraya menatap si buah hati yang semakin seru mengunyah jari jemarinya... wajah innocentnya berseri-seri...

Kali ini kembali bunda mencoba mengenalkan produk makanan baby untuk si buah hati... kole2 adalah pilihan berikut... namun sayang, tak banyak kemajuan dari usaha pertama...

seorang teman menyarankan : dicampur kedalam botol susu aja...
ibu mertua sepakat : dulu mama' juga gitu...
ibu : dotnya digedein... coba deh...

Bunda sharing dengan istri seorang teman baik yg kini sudah hijrah meninggalkan Pontianak dalam rangka studi...
" yang sabar aja mbak Eka, ada tuh anak kawan abinya... ibunya ga telaten, jadinya sampe 2 tahun belom ngerti makan pake sendok..alhasil payah makan deh... "

Bunda tercenung, waktu sang Bunda terbatas...karena harus ngantor, jadi ga begitu punya banyak waktu untuk memperkenalkan sendok pada buah hatinya...tapi kalo dimasukan ke dalam kategori ibu yang tidak telaten, Bunda jelas tidak rela...

Suatu hari di tanggal merah, Bunda agak siangan memandikan Azka karena mendahulukan mengerjakan hal-hal lain... Azka dibiarkan asyik main sendiri di ranjang...
Pukul 08.30an... Azka siap dimandikan...
Ibu : coba dikasih makan dulu baru dimandiin...
Why Not... lagian kalo mandi dulu, ntar belepotan lagi...
sambil bercanda2 Bunda kembali beraksi... dan... am... Azka ketawa2 mulutnya terbuka... sendok disuapkan...Azka sempat gelagapan tapi terus tertawa lagi... ada makanan yang sedikit belepotan disekitar mulut , tapi selebihnya habis bis bis...
alhamdulillah...

Sejak hari itu, Bunda semakin bersemangat...
Azka pun tak melulu menutup mulutnya...
bahkan sudah mulai mengerti dan membuka mulut manakala sendok mendekati bibirnya...
Hahhh... akhirnya dia mengerti juga...
Bunda terharu...
Bahagia...


Well, sebenernya Azka ga semangat makan sesuatu tak berwujud alias kaya bubur gitu...
sebaliknya, dia sangat bersemangat dengan makanan padat beneran...

suatu malam Ayah sedang asyik menyantap donat, tapi karena sambil nonton TV dan memangku Azka, Ayah jadi tak begitu memperhatikan apa yang dilakukan oleh si buah hati...
dan wow... mulut Azka telah belepotan cokelat... rupanya donat ditangan Ayah yang sedang memangkunya begitu menggoda buah hati kami itu...

Di lain kesempatan, tak jarang dia ikutan mengunyah roti Bunda or cake Eyangnya...
Azka selalu penuh selera terhadap makanan orang2 dewasa di sekitarnya... syukurnya hanya dikunyah dan tidak ditelan... karena jelas ususnya belum compatible untuk jenis2 makanan itu...

Ah senangnya, sejak 4 bulan lewat 2 minggu (waktu yg dibutuhkan untuk introducing sendok) lalu Azka telah rutin makan siang... pagi en sore ngemil biskuit baby utuh...
belakangan malah dia pegang sendiri biskuitnya... hitung2 sambil melatih motorik halusnya...
______________________________

Teman, kala dirimu masih sendiri... kamu makan sendiri... lapar datang, makanlah... atau kamu sibuk, jadi makan bisa nanti2lah fikirmu...

tapi tidak, saat dia telah mengisi hari2mu...
kamu tidak lagi hanya memikirkan makanmu sendiri... kemanapun kakimu melangkah kamu akan ingat... bukankah sebentar lagi waktu makan buah hatimu...
kamun tidak lagi hanya memikirkan makanan enak apa yg akan menjadi menu makanmu hari ini... namun kamu juga akan sibuk memilah makanan dengan asupan gizi terbaik untuk buah hatimu, suatu hari nanti ketika tiba bagimu untuk memasak sendiri makanan baginya (yg tentu berbeda menunya denganmu karena dia masih terlalu kecil untuk itu), kamu pun akan berupaya memberikan yg terbaik, memilihkan yg paling baik kualitasnya... bukan sekedar karena kamu telah membudgetkannya dalam estimasi anggaran bulanan keluargamu... tapi karena kamu sadar, dia amanah terindah... dia investasi dunia akhirat yang begitu berharga untuk kamu perhatikan setiap detil tentangnya... karena kamu berharap ridho dariNya...
perasaan seperti ini begitu spesial, karena hanya seorang ibu yang dapat merasakan perasaan ini... seorang ibu...


Adzan menggema...
udahan dulu yah, ntar sambung lagi...wassalam

2 komentar:

wawan mengatakan...

ka, azka itu nama yang sangat baik en jarang kepikiran ama orang, biasanya orang pake Zaki, atau zakia artinya pintar, tapi kalo azka, paling pintar....
sip[ deh azka....

wan mengatakan...

bunda...
maemnya azka rajin banget tu....
bisa kegemukan entar...
lucu.....

 

Bunda Azka © 2008. Template By: SkinCorner